Rabu, 19 September 2012

Belajar Mobil Matic

Tidak ada kata terlambat untuk belajar, termasuk belajar mengemudikan mobil. Walau usia sudah tidak lagi dibilang muda tapi semangat teteb no. 1. Masak seeh kalah sama ABG? malu ah. Udah 3 bulan ini si bagong B 1120 NKM ngendon di garasi, tapi belum juga si nyonyah bawa sendir, selalu andalanya si Kang Mas, tinggal request mo kesana, antar ke situ, jalan ke sono... beres. Ssmpai suatu hari si Azka minta supaya bunda yang nyupir sendiri, katanya pengin ngersain naro mobil di Ladies Parking. Waktu itu kita lagi jl ke Puri Indah Mall, ini jaman masih pake Avanza S Black Matic. Muter muter lama gag dapat parking, eh nemu yang senggang ternyata area Ladies Parking, hiks hiks.. Nyesel gag bisa nyopir. Nekat... demi anak-anak (demi kesenangan sendiri juga supaya bisa kelayaban sama temen temen segank he he he).

Singkat cerita aku mau belajar dari Kang Mas aza, gag mau ikitan kurus setir mobil, yah biar lebih nyaman aza klo sama suami sendiri, capek tinggal minta break, jam belajar dan durasi bebas, dapat makan minum lagih plus kasih sayang (halah ngacoooo..).

Sesi Pertama

Kita ambil lokasi Kawasan Industri Kedaton - Cikupa. Ini daerah pabrik yang lumayan lebar jalannya, ideal banget buat pemula yang sama sekali gag bisa bawa mobil kek diriku ini. Suasananya kek di gambar ini. Ok banget khaaan.. luaaassss.


Type mobil matic (automatic transmision), jadi relatif lebih mudah seperti halnya memainkan bom-bom car saja. Walaupun begitu kita harus tetep extra hati-hati tidak boleh pecah perhatian kepada hal-hal lain selain how to drive safely.

Berikut ini tahapan-tahapan yang aku jalanin :

  1. Duduk manis di kursi kemudi, rasakan supaya hati dengan mobil menyatu dulu. Amati instrumen yang ada di sekitar ruang kemudi. Mana pedal gas, rem, tuas lighting kana-kiri, lampu emergency, tongkat transmisi dan pola perpindahan, rem tangan, dan gak kalah penting adalah jack starter mesin.
  2.  Atur posisi dukuk senyaman mungkin. Berhubung mobil ini pakai air bag maka jarak antara tulang rusuk dan kemudi tidak boleh terlalu dekat kira-kira 1.5 jengkal saja. It is important bro, karna incase gag sengaja terjadi benturan di setir si balon air bag bakal gelembung dengan waktu sepersekian detik. Kalo pas kena muka bisa-bisa cidera gag bisa nafas. Klo ternyata jarak segitu masih gag kelihatan bonet (hidung) mobil bisa kursinya ditinggikan dengan mengatur knob putar. Klo di mobil kamu tinggi gag bisa di setting bisa pakai bantal tapi yang gag licin yah bair gag selip. Pastikan kaki kaki bisa menekan pedal gas dan rem. Tumit tetap di dasar lantai mobil, tekan pedal gunakan telapak kaki bagian depan dengan lembut saja. 
  3. Siap-siap nyalakan mesin mobil. Injak pedal rem habis. Geser tuas perseneling dari P ke D dengan melewati : P - R - N - D. Lepaskan rem pelan-pelan. Jangan tergesa-gesa untuk menginjak pedal gas. Untuk mobil matic, settingan gas sudah cukup besar. Jadi walaupun kita gag injak pedal gas mobil bisa jalan pelan sekitar 15 kpj. Rasakan mobil mulai bergerak, perlahan tambahkan kecepatan dengan menginjak pedal secara lembut saja. Please jaga supaya kecepan tidak lebih dari 40 kpj. Hal ini untuk mengantisipasi kejadian mendadak yang kadang bikin panik. (itu kata Mas Instrukturnnya lho).

4. Untuk sesi pertama yang dipelajadi sbb:
  • Menjalankan mobil trek lurus dengan halus, tidak ajrut-ajrutan sehingga kaki sudah bisa feeling seberapa dalam menginjak gas.
  • Memberhentikan mobil dengan lembut. Sama seperti belajar menginjak pedal gas, Ketika nge-rem pun harus bisa secara halur, gag bikin penumpang nyungsruk ke depan sampe kejedot. (Angkot neey).
  • Belok siku-siku kiri dan kanan. Untuk belok kiri relatif lebih mudah, Belok kanan butuh extra perhatian (ancang-ancang) karna ketika kita belok kanan otomatis ada bagian jalan kanan (jatah lawan kita) yang kita ambil sebagai lintasan.

5. Sesi Kedua target sebagai berikut:
  •  Lancarkan belok siku
  •  Feeling rem dan gas sudah semakin lembut
  •  Belok U patah untuk memutar balik
  • Atret, belajar mundur lurus. Percayalah pada spion dan selalu gunakan spion sebagai gauide. Untuk mobil yg gw pake ada fasilitas sensor parking belakan 4 biji dan parking depan 2 biji. Jadi sangat membantu banget :-)
6. Sesi ketiga, kudu harus bisa
  • Turun ke jalan cari lawan, supaya diri kita terbiasa dengan situasi jl raya. Mulailah dengan jalan lingkungan yng agak besar dan sepi, perlahan lahan mulai masuk jalan yang agar ramai. Untuk yang tinggal di sekitar serpong, lokasi Jl Raya Boulevard Barat BSD - Pangeran Froggy - Jl. Tembus Sumarecon - Gading Serpong ideal sekali buat menjajal kesaktian oo salah, maksudnya kemampuan dari sesi sebelumnya. Sayangnya di sekitar sini tidak ada tanjakan/turunan sehingga kurikulum ini lewat. Kalo mau turunan tanjakan kita ke Taman Safari aza yuuuuksss
  •  Belajar parkir. Ini juga penting.. Cari lokasi latihan di mall. Lho kok nge-mall? iyah karna tukang parkir and security mall lebih helpfull dibanding tempat lain yang bukan mall. Dia tahulah klo si sopir kesulitan parking, apalagi cewek yang ribet sama pikiran (ketakutan) sendiri. Pertama latihan parking lumayan juga mobil naek trotoar mc. Donald sampe ngerusak rumput wkwkwkwk dan sang instrukturpun langsung panik mengambil alih kemudi. Hahaa padahal gw aza nyantai...

7. Sesi berikotnya cuma ngelancarin aza. Tinggal test mental terjun ke jl toll dan menghadapi kemacetan Jakarta Raya tercintah.. horeeeeeee.



Tidak ada komentar: