Jumat, 31 Agustus 2012

Cerita Mudik Lebaran Part 2

Lanjood dari posting sebelumnya yang ini, kita sambung lagi ceritanya.

Anak-anak sama si ayah udah libur duluan, rencana tanggal berapa mo cap cus mereka nunggu si nyonyah cuti kantor. Hemmm agak sulit nih, mengingat aku kan new comer blom sampe 1 taon walhasil hanya bisa hutang cuti aza. Ngono yo ngono neng ojo ngono, bisa sih utang cuti tapi cukup tahu dirilah gag usah borongan. That's why aku harus itung cermat dengan supaya bisa pulang kampung secara seksama dalam tempo yang sesingkat singkatnya cuti. Jreng kita putuskan tanggal Kamis 16 Aug it's time to have long trip. Yuhuuuuuuuu..

Pulang kerja Rabu 15 Aug kelihatan banget parno-nya, kek ayam mo nelor aku gag bisa tidur nunggu hari besok hi hiyy.. mana blom packing secuilpun. Bingung mana dulu yang mo dikerjain. Rasanya banyak banget yg mau di-packing, then check up semua bawaan dan keperluan termasuk sembako oleh oleh lengkap dweh. Si ayah sebenarnya kurang setuju nyopir malam, ngantuk.. dia lebih suka nyopir siang terang benderang. Tapi gemana boss, nyonyah gag bisa istirahat maunya langsung cap cus begitu packing kelar. 

Alhamdulillah anak-anak udah tidur dari jam 21.00, jam menunjukan pukul 24.00 WIB udah kelar 95% packing. Barang bawaan udah mulai diiventarisir. Mobil udah dicuci dari kemaren. Tinnggal mindahin ke bagasi. Gemanapun sempitnya bagasi tetep we si Azka minta jatah 'kapling' buat ngellar kasurnya.. hadddoooooohhh.. Then telpon Uti mo jemput sekitar jam 1.30 in the midlle of the nite. maaf ya Ti, mendadak. Sepertinya Uti belum siap dengan logistiknya. Belum siapin makanan untuk perjalanan. Aku request minta: Telor + telor dan telor again.. hehehe biar gampang ngitungnya sesuai jumlah penumpang. Tepat jam 1.00 take off from Tangerang leading to Jakarta.

Sampe rumah Uti jam 2 lebih, sengaja jl slow aza sambil nikmatin Jatinegera di waktu malam. Masya Allah ternyata kehidupan pinggir rel KA depan LP Cipinang masih gemerlap. Bulan puasa gini sama bulan laen gag ada bedanya, banyak rok mini berseliweran... (kucing kaleee..). Ada yang ACDC ada juga yang original 100% cewek. Kejar setoran buat THR ya Mbak?... gag ada photonya, takut sama centengnya klo ke gap. xixixix


Dirumah Uti ternyata belum 100% well done, masih harus prepare ini dan itu. Salah aku sendiri siyy, janjian sama Uti sekitar subuh nah ini baru jam 2 udah nyamperin. Aku sempatin makan juga. Sori neey gag puasa lagi off he he he. Ayah coba Sahur aza. Tapi klo gag kuat mo break the fasting dulu masalahe ayah punya troble di  perut (maag akut). Well jam 2.30 take off JKT. Toll Cikampek masih lengang, mobil bisa running 100 kpj.

 


Sebuh pas kebetulang nyampe di rest area sebelum exit Sadang. Pipis, shalat subuh, ajak azka jalan jalan keluar mobil sebentar. Parkiran masih dapat di tempat sterategis. Gag lama ngasok cuman 30 menit aza, hari mulai terang dan mobil yang masuk rest area semakin banyak, semakin susah cari parkir. jam 5.30 keluar toll Sadang.


Di sini mulai kelihatan aneka type the mudikers. Dengan semangat silaturahim mereka berusaha untuk mudik bertema sanak famili walau dengan moda transportasi yang ada. Lihat di gambar itu, mereka hanya punya truck ya sudah truck pun jadilah dengan sedkitif modif camping mode on. Shubuh begini udara masih bersahabat, para penumpang truck masih menampakan diri keluar tenda. Nanti siang jika Sang Raja siang telah mengeluarkan powernya nggak ampun lagi tendalah tempat mereka bernaung. Semangat nya bagoz.. tepuk tangan prok prok prok..

Mostly kendaraan pemudik gampang sekali dikenali. Umumnya mobil yang digunakan jenis mobil keluarga yang bisa angkut bapak, ibu, adek, teteh, aa, bibi, tetangga (woooi diabsen..) trus ciri khasnya itu ada muatan on the roof. Ini bukan tanpa alasan, biasanya peserta mudik full loading at cabin spt bawaan yang sering dipake misal makanan, obat-obatan, baju salin dedek tentu saja orangnya juga hehee. Nha bawaan yang gag dijamah selama perjalanan taro di atas. Senang aza rasanya bisa lihat yang beginian. Pokoke suasana jl raya khas banget mudddiiikk
tadinya mo photo si avanza, eh dia ngacir di lajur kiri. mayan kelihatan belakangnya doank. Nah sebelahnya itu ada pick-up yang udah di modif juga buat sarana mudik.


Mo lihat mobilku yg dipake mudik...



Alhamdulillah karna member mudik cuma 4 orang (Ayah, Bunda, Uti, Ninit) + 1 anak kecil (Azka) jadi mobilku gag usah loading on the roof. hanya saja dalam kabin full of cargo.

Perjalanan gag pake macet, paling hanya sekedar lampu merah dan simpangan KA. Rute jalur tengah adalah rute favourite. Nih jalurnya: Jakarta - Toll Cipularang keluar Sadang - Subang (lewat hutan karet yg adem) - Kalijati - Cikamurang - Cijelag - Kadipaten - Jatiwangi (banyak industri genteng tanah liat) - Majalengka pinggiran - Palimanan (ada pabrik Indocement) - Plumbon - Toll bakrie - Brebes - Prupuk - Bumiayu - Purwokerto.



Entering toll bakrie mayan bisa memotong waktu banyak walau jalan toll tidak halus, bukan aspal jadi kata Azka toll bakrie itu toll gludug-gludug. Exit toll bakrie sudah ada papan besar petunjuk jalan. Mulailah ketemu dengan si mudikers spd motor arah Jateng. suasana masih sepi.
Petunjuk Arah exit toll bakrie

Sepanjang jalur mudik, banyak warung dadakan yang menggoda mudiker yang lagi puasa. slrrrppppp

Mudikers spd motor sedang istirahat mengumpulkan energi, melemaskan tubuh tidur-tiduran di tepi jalan.

Tadi adalah gambar suasana berangkat. Kita nyampe rumah Mbah Karno tepat kumandang adzan Magrib. Uti langsung buka puasa yang lain nggak-lha wong gag puasa. Malam itu juga sehabis shalat maghrib kita antar Uti ke kampngnyo nan jauh di matoooo Gentasari Village daerah Kroya sono no..

Hari raya kita shalat ied di lapangan alun-alun Purwokerto, ini dia gambar suasana lebaran

Shalat Ied Alun-Alun Purwokerto 19 Aug 2012

Azka Bunda Mbah Kung Mbah Ti Ayah

Angpao ku ada tiga

Acara lebaran sbb:

Hari 1#, Lebaran dengan Kelauga Pak Yassin, tamu-tamu si Mbah pada datang. Jam 13.00 cabut ke Gentasari (home village-nya si Uti). Tadinya mau mampir Patikraja ke rumah Bude Siti Lukman. Apa daya udah keseiangan jadi bablas aza. Di Gentasari base camp di rumah Mbah Ali. Soada disekitar situ banyak banget. Anak Mbah aza disekitar situ ada : Lix City (Bu Lik Siti hehe), Lix Mujib, Lix Ella, Pakde Mashudi dan yg tinggal sama si Mbah Lix Anik. jadi bisa ketemuan. 2 rumah ke kanan sebelah si Mbah ada rumah Pak Yanto si mak comblank beserta dinasty. Eh pas kita disana kebetulan ketemuan sama Pak Yassin (again) dan adik Pak Yassin si Omm Taryo Bintaro beserta dinasty-nya. Wah serrruuu. Udah rada sorean kita lebaran ke arah utara desa ke tempat kakak-kakaknya Bapak Sudarmadi (alm.) mayan lama juga sampai maghrib baru kelar acara silaturahim.

Hari 2#, Wisata kuliner Purwokerto, Shopping ngabisin duit angpao hehe gag denk.. cuma gi cari makanan yang fresh dan segar secara semua rumah pada menyajikan ketupat opor dkk jadi eneg aza pengin cari yang lain. Trus naik ke arah Batu Raden eh nemu Restoran Pring Sewu Kupat Tahu. mak Joss..
Ayah & Azka enjoy the drinks

Hari 3#, khusus untuk ikutan acara kumpulan dinasty Bapak dan keluarga besarnya. Udah lama aku gag ikut kumpul-kumpul sama keluarga Bapak karna mereka juga jauuuuuuhhh. gag pernah kontek-kontek 5 tahun lebih. Gag sempat photo-photo karna Azka udah keburu gag betah. Biasalah anak-anak suruh dengerin ceramah, panas pulak. Minta Ice Cream.. wadduuwww ini kampung Nak, ndhak ada minimarket. Nanti yah kita buruan pulang habis makan. Gag sampai kelar acara aku pamit duluan. Eits nanti dulu bukan mau pulang tapi pengin main ke tempat Lix May yang kebetulan 1 jalan dengan acara tadi. wdew anak-anak langsung happy diajak masuk ke rumah Lix May. Apalagi ternyata Mbah Bro (suami Lix May) penggemar musik. Langsung aza dia jadi operator ngeladenin permintaan lagu dari Azka. Lain Azka lain Ninit. Si Ndhuk ini malah senang outdoor activity. Metik jeruk, metik jambu yang kebetulan buahnya lagi buuaaanyaaaaak banget and maniez. Udah puas panen tinggal go bicycle boncengan sama anak-nya Lix May si Arum going to rice filed, sawah. Maaf gag ada gambarnya. Si emak yang pegang kamera Tepar.

Hari 4#... Kembali ke Jakarta setelah sebelumnya beli oleh-oleh.



Tidak ada komentar: